INFOKONYOL.COM

Me and My Best Friend Mira Ini cerita saya, gak pantes juga dikatakan pengalaman, tapi cerita ini aku alami dan merupakan perjalanan hidupku..aku seorang pria, bekerja di sebuah perusahan BUMN..gak perlu sebut namanya kali yahsaya sudah punya pacar dan pacaran sejak SMU hingga saat ini..cerita ini tentang aku dah sahabat dekat ku waktu SMU duludia bekerja di sebuah Instansi Pemerintah di Jakarta..sedangkan aku sendiri di Sumatra..kami bertemu kembali lewat jejaring sosial, FS dan FBdimulai dengan menanyakan kabar..keadaan..dan segala macam. Sahabat ku ini seorang wanita yang agak tomboykira-kira begitu aku menggambarkan dirinya.
Dengan maraknya penggunaan HP Blacb**ry..kami pun semakin dekat, sering berkomunikasi, cerita tentang pengalaman kerja dan lain-lain..pacarku sendiri pun kenal dengannya tetapi tidak terlalu dekat jadi sah-sah saja jika aku sering komunikasi dengan dia.
Bulan lalu, aku diperintahkan untuk berangkat ke Jakarta untuk seminar, sebelumnya juga sering ke Jakarta, tetapi karena hanya bertemu lewat jering sosial kami tidak pernah bertemu di Jakarta. Aku pun berangkat hari Jumat sepulang kantor, setelah pamitan dengan pacar dan ortu. Dalam perjalanan ku kabari dia lewat BB-ku yang setia menemani..hehheaku mw ke-Jakarta nihntr kalo ada waktu aku temuin ya… oke deh Jakartabnya.
Pesawat mendarat di Bandara S*ekar** H*ttaku pesan taksi dan langsung meluncur ke Hotel Rekenan Perusahaan..sudah rutih nginap disini. Ku kabari ortu, dan telfon pacarku sebentar..akhirnya aku melamun untuk beberapa saat sambul beristirahat..ku lihat jam tangan..pukul 18.00 WIB pikirku..masih banyak waktu..aku juga orang yang susah tidur. Ku telfon cabang perusahaan di Jakarta, aku minta untuk menyediakan mobil buat operasional ku selama seminar, dengan sudah berkordinasi dengan bos ku terlebih dahulu1 jam kemudian 2 buah mobil av*nza tiba di parkiran hotel, dan satu pun ditinggalkan buatku.makasih ya mas..nanti saya kabarin kalau sudah selesai, iya mas, kalau ada problem kabarin aja langsung ya mas..dan jgan lupa mampir ke kantor donk..kata nya sambil memutar dan bergerak pergisory ceritanya agak panjang.
Ku telfon sang sahabatku itu..kamu dimana? aku udah sampai, gak tau mau kemana, temenin bias gak??. Aku masih dikantor nih, baru aja mau pulang, kamu dimana?.Aku di hotel X..tau kan..aku gk tau dmana kantor mu, kamu langsung aja kesini bias gak..naik taksi aja nanti aku yang antar pulang. iya aku tau..tnggu aja, paling setengah jam, deket koq
Setengah jam berlalu, kulihat jam sudah pukul 20.00 WIB, sebuah taksi berhenti didepan hotel..seorang gadis yang taka sing wajahnya turun, ku buka kaca mobil sambil berteriak..Mir..Mirasini (nama asala aja tuhhehehehe) Hei..katanya. Wajah nya semakin cantik, dan bersihtapi tomboynya aja tetap kelihatan..pake celana kepper panjang.
Masuk sini..perintah ku, ku bukan pintu mobil, singkat cerita kami pun jalan sambil mengobrol, makan malam. Pukul 22.00 WIB, ku antar dia pulang ke kontrakannya aku pun balik ke hotel.
Seminar ini sangat-sangat membuatku jenuh..penting sih buat kantor, tetapi sebenarnya sudah lama kami laksanakan, dan baru ini diseminarkan di kantor pusat.hedeh..cape deh. HP ku bordering, ternyata sang sahabat menelfon..keluar yuk..aku baru pulang kantor nih..kulirik jam tangan, pukul 19.00WIB..sudah dari jam 08.00 WIB pagi aku disini..sudah hampir rontok rambut..hahaha, janji pukul 20.00 WIB pun terpenuhi, kami bertemu di kontrakannya, jalan keliling kota Jakarta, kami pun singgah disebah tempat hiburan Live Music, aku lebih senang yang beginian dari pada dugem gak jelas, suasanya pun semakin romantis, redup lampu dan musik **stalgia lama mengiringi, kebanyakan sih lagu dari barat, diselingi lagu dalam negeri. Kami pun bercerita tentang hubungan asmara masing-masing, dan akhirnya ku ketahui dia sudah putus dengan pacarnya tahun lalu dan masih sendiri sampai sekarang, gak niat cari pacar? tanyaku, ntar-ntar aja deh jawabnya ketus. Kupanggil pelayan, ku pesan segelas wine, kami terbawa suasana layaknya orang pacaran..hehehe, dia cuma pesan jus, lagian gak mungkin lah dia pesen wine juga. Dia menatap ku..tanpa aku sadarin, diambilnya gelas wine ku..aku diem..bingung mau bilang apa, diminumnya sedikitkemudian dilanjutkan lagi hingga sepertiga tersisa..enak juga ya katanya.aku terdiam.gak tau mau bilang apa.iya..ku jawab ragu-ragu..kamu sering minum wine?? Enggak , baru kali ini jawabnya..yaudah jangan minum lagi, ntar jadi pusing, gak apa, biar teller aja sekaliankami terbahak berdua. Ku lirik jam, pukul 23.30 WIB, kurasakan ada sesuatu yang menyentuh bahukuku lirik ternyata kepalanya udah nyandar di bahuku, aku diem aja..dia tersentak..dan mengangkat kepalanya, disandari lagi ke sofa tempat duduk kami..pusing ya??tanya ku, iya nih..agak pusinggimana gak pusing, gak pernah minum wine, minum 2 gelas..walaupun seukuran gelas sloki, ya pusing lah..namanya juga gak pernah, baru kali ini.
Ku tuntun dia ke mobil, kami bergerak menuju kontrakannya, ku antar sampai ke kamarnya, kubaringkan..ku ambil air putih hangat, kuberikan kepada nya.
Aku balik yah, kataku,
tunggu sebentar dong, masih pusing nih..
ku ambil minyak angin dan ku pijit tengkuk nya lembutdan akhirinya dia tertidurkayaknya sih udah tidur
ku pandangi tubuhnya, payudaranya tak terlalu besar, dengan badannya yang montok, jdi lebih kelihatan pas dengan tubuhnya. Aku melamun menikmati indah tubuhnya, dan tersadar ketika dia bergerak..
udah yakamu juga udah ketiduran, besok kan masih kerja,,aku mau balik ke hotel dulu..ntar kan masih banyak waktu
kamu sampai kapan disini, Tanya nya
mungkin hari Munggu aku balik ke Sumatra (nama kotanya diilangin aja deh)
owiya deh..Jumat kita jalan lagi, gmana? Katanya
oke..aku tunggu kabarnya ya, sambil bergegas keluar
sampai di pintu gerbang..lha..koncinya mana..sialan, tinggal lagi..aku berlari kembali ke kamarnya sebelum dia tidur dan mengunci pintunya..gawat nihsampai didepan kamarnya langsung aku bukasalah juga sih gak pake ketok-ketok dulu..dia menjerit terkejut..ternyata lagi ganti pakaian brountung aja onderdil dalam belum kebuka.ampun deh kalo sempat kebuka..kita juga mau..hehehehe
diambilnya selimut dan menutupi tubuhnya..aku udah keringet dingin..kena gampar nihpikirku..tapi dia tersenyum..ketok dulu lah.kamu juga, kamarnya gak dikunci..untung aku yang masuk, gmana kalo maling.hehhehe
kunci ketinggalandimana ya?? Ku cari dan kutemukan didekat tempat tidurnya..aku pamit dan tak berani me**leh
Ndresebentarteriaknya, aku barpaling ke arahnyapandangannya buat seluruh kakiku bergetar..dia mendekatsambil memegang selimut yang masih menutupi tubuhnya..thanksnya udah nemenin aku tadi..sekalian buat pijatanya..katanya sambil tertawa kecil. Udah enakan?? tanyaku. Udah koq..jawabnya lembutseakan dia yang dulu tomboy, sekarang laksana bidadari dimataku..
Dia semakin mendekat..aku terdiam..bibirnya menempel di bibirkukami pun larut dalam ciuman mesra itu..dia memegang dadaku hingga selimut yang menutupi tubuhnya terlepas..ku pegang wajahnya..ciuman kami semakin bernafsutanpa sadar si kecil pun berdiri tegak siap bertempur..aku jaga jarak tubuhku dengan tubuhnya, takut kalau sampai tersentuh oleh tubuhnyatanganku pun mulai bergerak dari leher, pundak, hingga punggungnya..dilepaskannya bibirku..menatapkudan kembali bibir kami bertemu..kulumat bibir merah itu penuh nafsu, aku mulai tak bias menahan keinginankuku eratkan pelukanku..tanganku bergerilnya hingga ke bokongnya,,,ku remaslembut..sangat lembut dan halustak ingin berlanjut panjang..ku hentikan kegiatanku dan kutatap wajahnya.
Besok kerja Mirntr bisa telat kalo dilanjutin, dengan senyuman ku kecup keningnya
Iya ya..katanya malukulihat wajahnya memerah, ku ambil selimut dan kulingkarkan kembali ditubuhnya, tidur yang nyenyak..jangan sampe telat besok kataku sembari menutup pintu kamarnya..bye..bye ktanya dan mengunci pintu kamar. Sepanjang perjalanan aku pun tak henti-henti menghayal dan mengingat kejadian tadi..senyum-senyum sendiri hingga tak terasa aku sudah sampai di hotel..ku parkirkan mobil dan masuk ke kamarku
Hari ini Jumat kami akan bertemu lagi..ku ambil HP dari saku..ku cari **mornya..sebelum itu terjadi..ada telfon masuk dari pacarkuKapan balik sayang..terdengar suara lembut yang sudah kurindukan wajahnya.hari minggu, itu pun kalo gak diperpanjangkataku
Kangen nih..aku kesana yah kalo diperpanjang lagi
Gak usah lah bebhtunggu disana aja ya sayang.
Lama kami berbicara panjang lebar dan diakhiri dengan ucapan I Love You.. kututup telfonsebelum ku kembalikan ke saku ku..kembali berdering..kulihat.ternyata Mira..
Halo Mirakataku
Jadikan..ntar malam??aku udah pulang kantor nih..mau jemput apa aku yang samperin kamu kesitu??
Aku juga baru selesai nih..harus beres-beres lagi..emang kamu udah siap dandan??
Hahahaha.emang mau ke Kondangan pake dandan segala..jawabnyayaudah aku aja yang samperin kamu kesitukamu mandi aja dulu..sekalian dandan biar gak bau..katanya sambil tertawa
Iya deh..aku pun bergegas kembali ke kamar(lokasi seminar di hotel tempat aku menginap juga)
Baru saja keluar dari kamar mandir..bel pintu kamar ku borderingku lirik dari dari kaca kecil yang ntah apa namanya itu..ternya ta Mira.cakep banget nih cewe.ku buka dan kupersilahkan dia masuk..aku sendiri masih pakai handuk..
Baru siap mandi nih..bentar ya..kamu **nton aja dulukataku
Berantakan amat kamarnya
Akupun kembali ke kamar mandi, mengenakan pakaianku disana..gak mungkinlah pakaian diruangan..dia nya **nton disitu.
Keluar kamar mandi ku lihat semua udah rapi..tempat tidurku jugakamu yang beresin??tanyaku
Iya lah..gak mungkin orang di kamar sebelah katanya sambil tertawa..
Kami bergerak keluar hotelmakan malamdan menghabiskan menikmati malam di tempat hiburan Live Music kemarin..
Aku ke kamar kecil dulu ya katanya…ntar kalo pelayan dateng kamu pesan aja dluan…
Oke jawabku..selang beberapa menit pelayan datang..dan beberapa menit kemudian pesanan ku tiba
Aku pesan segelas Susu Hangat, dan kentang goreng..sambil menikmati musik…
Tiba-tiba pelayan datang dang membawakan sebotol wine….gila..siapa yang pesan nih…
Mbak yang tadi disini mas ktanya…
Tiba-tiba Mira mucul..iya aku yang pesan tadi..
Lah..gak kebanyakan tuh 1 botol..siapa yang mau habisin…kataku heran
Kita berdua lah…yang kemarin kurang sih katanya tertawa…
Si pelayan pergi meninggalkan 1 botol wine dengan kami yang Cuma berdua
Ntar pusing lagi kaya kemarin…kataku, kan ada kamu yang nganterin sekaligus tukang pijit aku..katanya enteng..
Halah…berabe nih urusannya ntar…udah ngajarin anak orang yang gak bener nih…pikirku
Kami cerita, tertawa..sesekali dia kelihatan sedih ketika ku singgung soal pacarnya..ku alihkan pembicaraan ke topik lain yang lebih menghibur…
Tak terasa setengah botol pun sudah terkuras…
Aku suka wine..tapi kan gak sampe 1 botol begini sekali minum.paling juga 2 sloki udah cukup…malah Cuma berdua lagi..cewe pula yang nemenin minum…
Kami nikmati alunan musik..hingga terbawa suasana sambil bernyanyi kecil..tak kusadari suaranya sudah gak kedengaran lagi..ku lihat Mira sudah bersandar disofa dengan mata terpejam…
Mir…Mira..kenapa?pusing lagi ya??kan udah dibilang kemaren..ini malah pesan 1 botol
Iya…pusing…teler kali ini yah…(gimana caranya …bisa teler minum wine pikirku emang dasar cewe)
Mungkin dia lagi ada beban pikiran soal mantanya..yang ninggalin dia tanpa ada kabar berita…sialan juga tuh cowok..sahabat gua ditelantarin begini…ocehku dalam hati
Ku papah Mira ke mobil..sepanjang perjalanan dia tidur tak sadarkan diri…ku bawa ke hotel tempat aku menginap…ku panggil room boy…untuk membantuku membawanya ke kamar…sampai di kamar kubaringkan Mira di tempat tidur..ku telfon lobby untuk pesan satu kamar lagi…tetapi tidak ada lagi yang kosong..sudah penuh semua pak katanya…kalau begitu anterin extra bed aja deh 1 ke kamar saya…
Selang beberapa menit dua orang pelayan datang..satu perempuan dan satunya pria..kebetulan pikirku..yang pria aku suruh tetap diluar setelah memasang extra bed..yang wanita aku minta tolongin untuk menggantikan pakaian Mira..aku pun menunggu diluar kamar bersaama pelayan pria tadi..
Pelayan pria : Pak, koq keluar??
Aku : iya…lagi ganti pakaian dia
PElayan pria : owh…istrinya ya pak
Aku : BUkan..temen saya..(apaan ni pelayanan pake nanya-nanya segala)
Pelayan pria : owh…maaf Pak..saya kirain istri bapak
AKu : Iya..gak apa2 (apa gua udah keliatan tua)
Pelayan wanita keluar..tolong bawain teh hangat ya mbak pintaku…
aku masuk dan ku lihat Mira tertidur dengan pakaian tidur hotel…pakaiannya tergantung di kursi..ku nyalakan tv..sambil me**nton…ku nikmati sebatang rokok…
Mira tebangun..mungkin karena suara tv kegedean…
Mira; dimana nih Nre?
Aku: dihotel lah..kan tadi sore kamu kesini
Mira; owh…loh emang jam barapa nih?
AKu; liat aja sendiri…udah jam 02.00 pagi nih..makanya kalo gak pernah minum wine gak usah pake acara minum wine segala..sampe pesen 1 botol lagi
Mira; hehehe…pusing nih Nre
AKu; iya lagi pesen teh hangat..biar ntr badan mu enakan…
Mira kembali bebaring…sampai tiba-tiba aku denger dia teriak..Ndre…pakaian aku mana??
Aku tersentak..itu di kursi kan pakaian mu….
Siapa yang gantiin pakaian ku???tanyanya ngotot..kamu ya??katanya lagi
Enggak lah..pelayan hotel tadi…kata ku cuek
Masa sih..pelayannya cowo??tanyanya curiga; ya enggaklah…cewe…kalo cowo mah..lebih baik aku aja yang gantiin..hahaha…kataku..
Gak mungkin deh…gak percaya aku, katanya
Yaudah ntar lagi juga dia dateng..tanya aja sendiri. Bel kamar berbunyi..pelayan wanita tadi datang membawa 2 gelas teh hangat..
Begitu dia masuk Mira langsung **dong..Mbak yang ganti pakaian saya tadi…
Iya bu..tadi bapak ini minta tolong sama saya…
Tuh kan bener…gak percaya sih..kataku…si pelayan pergi meninggalkan kami berdua…
Aku; minum tuh biar enakan
Mira; iya, tapi masih pusing nih..pijitin dong….(sambil memijit keningnya sendiri)
Aku; minum dulu..ntr dipijitin.,,(ku bawa teh ke tempat tidur dan duduk disisinya)
Mira; kamu tidur dimana??
Aku; tuh kan ada extra bed tadi aku pesan…
Mira; owh…ya deh aku juga dah ngantuk..tapi masih pusing…
Ku belai sambil memijit kening dan tengkuknya hingga dia tertidur…
Aku pun tak bisa menahan rasa kantuk ku lagi..ku rebahkan tubuhku di extra bed…
Ku rasakan ada tangan yang memegang bahuku dan memanggil-manggil namaku..
Ndre…Andre..Ndre..bangun dong….
Kubuka mataku..ku lihat mira duduk disamping ku…masih berat banget ngebuka mata…
Knapa Mir..koq bangun lagi…
Aku disini aja ya…gak enak diatas…gak bisa tidur, katanya
Lha…udah kamu diatas aja….ngapain juga dibawah..malah tempat tidur nya dibiarin…
Gak ah..aku disini aja…ya…gak apa2 yah…
Waduh…yaudah aku temenin kamu diatas dulu sampe tidur…kaya tadi
Ah..ntr kamu turun kebwah lagi kalo aku udah tidur…
Iya lah…..ngapain juga tadi pesen extra bed kalo toh tidurnya juga satu tempat tidur, kataku
Lha..emang aku ada suruh kamu pesan??katanya
Aku pun menemaninya tidur..dan extra bed pun nganggur di lantai…
Kelelahan dan kurang tidur membuatku tak sadarkan diri dalam hitungan detik…..
Tiba-tiba kurasa ada yang menindih dadaku..kulirik ternyata Mira membaringkan kepalanya di dadaku…dengan guling masih dalam pelukanya…tak kuhiraukan,, aku pun kembali tidur…semakin lama kurasakan tubuhku dipeluk erat…aku pun terbangu..ku lihat Mira memelukku dan kakinya diletakkan tepat diatas onderdilku..dia mengelus dadaku…
AKu;Mir…koq gak tidur juga….
Mira: iya..gak bisa tidur…kamu jadi terbangun ya…
Aku; halah…bukan aku aja yang bangun…yang dibawah juga bangun kalo posisinya kaya gini…
Mira; hahaa….(beranjak dari posisinya dan mengambil remote tv dan menyalakannya)
Kami pun kembali me**nton tv sambil bercerita….
Mira me**lehkan wajahnya pada ku…sangat dekat..dikecupnya bibirku..aku terdiam…kemudian ku balas ciuman itu..bibir kami pun menyatu..liur dan kehangatanya terasa hingga ujung kaki ku..sambil berciuman..ku belai rambut yang jatuh di keningnya….ku lihat air mata metes dari sudut matanya..aku mengerti apa yang dirasakannya…kami melanjutkan ciuman itu hingga semakin tak terkendali….ku balikkan badannya hinggap posisiku diatas..ku cium lehernya..telinganya..begitu nikmat hingga dia hanya mendesah…ku hentikan sejenak kegiatan ku dan ku pandang wajahnya..dia tersenyum..kami terdiam untuk beberapa detik..dia kembali melumat bibirku…..ku balas..tak mampu lagi terbendung nafsu ini..ku beranikan diri menelusurin bagian dadanya dengan bibirku…ku cium buah dadanya dari luar piyama..ku lirik dia..senyuman kembali menjadi jawaban dari Mira..ku buka ikatan piyamanya….pemandangan tubuhnya membuat ku terdiam…ku cium buah dadanya dari luar bra putih miliknya…lidahku mengeliingi kedua daging lembut itu..Mira mendesah…ku arahkan tanganku ke punggungnya mencari kait penghalang buah dadanya..kutemukan dan ku buka perlahan….kucium pundaknya…ku buka bra nya dengan mulutku….terpampang dua buah daging yang begituh indah dengan hiasan merah muda kecil di atasnya..ku lumat kedua putingnya secara bergantian..desahan Mira membuat ku semaking menggila…ku remas..ku permainkan kedua putingnya dengan jariku..sesekali kucium dengan tekanan-tekanan lembut…dan membuatnya meronta…dipegangnya kepalaku dan menekannya ke arah buah dadanya…lagi Ndre..desahnya…ku lanjutkan kegiatan itu hingga hampir 30 menit kunikmati buah dadanya…
Mira mendesah….tanggannya meraba pakaianku…memintaku untuk melepasnya..kulepas pakaianku dengan bantuan Mira…hingga hanya celana dalamku yang tersisa…dipeganggnya senjataku yang sejak tadi sudah berdiri tegak..diremasnya dari luar celana dalamku…dielusnya dengan lembut..kini dia berada diatasku….mengarahkan badannya kebawah..hingga wajahnya tepat diatas senjataku…Mira kelihatan canggung dan ragu-ragu..tetapi dia tetap bersihkeras untuk membuka celana dalamku…ku bantu dia..hingga senjata ku berdiri tegak tepat diwajahnya….dia melirik ku..aku tersenyum…dipegangnya,diremasnya kepala senjataku dengan lembut..kembali ia melirik…gmana caranya Ndre..ku tuntun tangannya meremas dan menggerakkan naik turun senjataku..dilakukannya dengan lembut dan perlahan..kenikmatan yang sungguh tak tebayangkan…kulihat dia masih kebingungan melakukanya….15 menit sudah dia melakukan kegiatan itu..aku pun hampir tak tahan lagi..ku pinta dia untuk berhenti dan memposisikan dirinya di dekatku..kucium kembali bibirnya..sembari tanganku bergerilnya ke arah bagian bawah nya….dari luar celana dalamnya ku belai lembut vaginanya..tangannya menghentikan kegiatanku…aku terdiam….dan kami menghentikan ciuman…dia menatapku dan berkata
Mira; Ndre..aku udah gak perawan lagi, katanya dengan suara serak, dengan tetes air mata…
Aku terkejut..dan tak tahu harus berkata apa….
Mira; aku ingin melakukan ini dan merasakan bagaimana hal ini dilakukan dengan tulus..aku gak marah dan bisa terima apa yang kita lakukan ini….aku sayang sama kamu…dan aku tahu aku gak bisa miliki kamu…
AKu; aku juga sayang sama kamu Mir, tapi aku udah punya Dini…kamu kan tahu…kita bisa hentikan sekarang..aku juga gak berharap untuk melakukan ini…dan gak ingin kamu anggap aku laki-laki yang Cuma ingin nikmati tubuh mu aja…
Mira; Ndre..kamu sahabat aku..aku tahu..aku gak mengharapkan kamu ninggalin Dini karna kita udah ngelakuin hal ini…aku ingin kita nikmati malam ini dan kebersamaan kita disini….setidaknya aku bisa menikmati bagaimana rasanya memiliki sesorang yang tulus mencintai ku..
Dikecupnya bibirku..kubalas kecupan itu..dan nafsu kami berdua pun kembali memuncak….kembali ku telusuri lekuk tubuhnya hingga ke bagian bwahnya..dari luar ku elus vaginanya…
Ku arahkan tubuhku kebawa..ku cium vaginanya dari luar celana dalam..ku tarik kebawah celana dalamnya..dengan bantuan Mira..dan terpampang sebuah gundukan daging yang dihiasi bulu halus berwarna hitam….mulai ku cium..kuelus bagian dalam paha Mira dengan lembut..sesekali ku cium dan memainkan lidahku di pangkal pahanya…Mira melenguh dan mendesah…
Kubuka vaginanya..kupermainkan lidahku disekitar klitorisnya…merah merekah..dan harum khasnya mebuat nafsuku sampai ke ubun-ubun…ku rangsang klitorisnya secara terus menerus..hingga teriakan dan desahan terdengar dari mulut Mira…ia meremas rambutku…
Ndre..terusin…dikit lagi ndre…
Tiba-tiba badannya mengejang…ku peluk Mira. Dan dia balas memelukku.pelukannya begitu kuat…getaran kurasakan dari pahanya…hingga perlahan pelukan itu merenggang..dia menatapku…ku belai rabutnya….nikmat Ndre..baru kali ini aku ngerasain itu…katanya pelan…
Sejataku yang tegak berdiri..sudah gak tahan lagi ingin melaksanakan tugasnya. Mira bangkit dari posisinya dan ku tuntun dia turun kearah sejataku yang sudah berdiri tegak…ia menatapku…gantian yah, kataku pelan…
Ku ajari dia, mebuka mulutnya dan mengulum senjataku…begitu hangat dan nikmat..aku hampir tak bisa menahannya lagi…dia melakukannya begitu lembut…naik dan turun perlahan..sesekali dia tersedak…Ku angkat kepalanya agar ia menghentikan aktivitasnya…kubaringkan dia dan aku berada diatas nya, ku buka lebar pahanya…dan senjataku sudah berada tepat didepan vaginanya..ku tatap wajahnya yang memerah..senyuman nya seakan mengizinkanku untuk melanjutkan aktivitasku…
Perlahan kuarahkan senjataku kebibir vaginanya..ku dorong pelan..teriakan kecil keluar dari bibirnya…sakit Ndre, pelan-pelan yah. Kudorong perlahan hingga setengah senjataku sudah masuk..kutarik keluar..ku dorong lagi..beberapa kali hingga dia mulai terbiasa…kali ini kucoba untuk memasukkan seluruhnya..perlahan..hingga masuk seluruhnya..terendam hangat dalam vaginanya…Mira menganggkat pinggulnya..tak tahu aku apa yang dirasakannya…mataya terpejam dah desahan keluar dari mulutnya..kutari keluar,,dan kembali ku dorong kedalam..begitu seterusnya hingga dia terbiasa…ku lakukan dengan irama sedang..ku peluk tubuhnya..kami salim berciuman dan membelai..kutambah kecepatan irama ku..semakin cepat…karena aku tak tahan lagi membendungnya…desahannya semakin kuat seiring pertambahan irama gerakanku…Ndre,,dikit lagi..terus Ndre..ohh…badannya mengejang…dipeluknya erat tubuhku..kuhentikan goyanganku…walaupun hampir saja meletus..ku usahakan untuk menahannya hingga pelukannya melonggar…senyuman puas nya membuat ku bahagia…ku kecup keningnya…Mir..aku belum nih…kataku
Ku cabut senjataku…kubimbing Mira untuk melakukan oral kembali…hingga hampir tak terbendungku lagi…ku minta ia untuk melepaskan dari mulutnya…dan melakukannya dengan tangan..gerakan tangannya perlahan dan lembut…Mira berbaring disampingku…ku cium bibirnya..sedang tanganku yang lain kembali meremas buah dadanya…tangan Mira masih melakukan aktivitasnya pada senjataku..hingga akhirnya badanku terasa mengejang..dan kenikmatan itu terasa dari ujung kaki hingga kepalaku..ciuman bibirnya menjadi begitu kuat seiring keluarnya cairan hangan dan berserakan di paha dan vaginyanya…kami berpeluka, kemudian saling membersihkan diri…

Pencarian terkait:

contoh tempek lower, meki pembantu, Intip memek pembantu, no hp psk solo terbaru, cewekpanggilan hotel solo